24 Juli 2024

batasnegeri.com

Membangun Indonesia dari Pinggiran

Pemerintah Evakuasi Warga Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Sulawesi Utara

BatasNegeri – Pemerintah terus berupaya mengevakuasi 9.083 warga yang berada di Pulau Tagulandang dalam radius 7 kilometer (km) dari pusat erupsi Gunung Ruang, Kabupaten Sitaro, Sulawesi Utara.  Hingga kemarin, Kamis, 2 Mei 2024, sebanyak 3.364 pengungsi telah dievakuasi keluar dari Pulau Tagulandang.

Sementara masih ada 5.719 jiwa dalam proses evakuasi yang dilakukan secara bertahap. “Paling tidak ada sembilan 9 lebih warga dalam radius 7 kilometer yang segera harus diungsikan,” kata Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto, dalam keterangan tertulisnya, 2 Mei 2024.

Ia mengatakan wilayah dalam radius 7 km dari pusat kawah Gunungapi Ruang telah ditetapkan menjadi zona berbahaya. Adapun proses evakuasi warga ini dilakukan menggunakan beberapa armada kapal, seperti KM Glory Mery, KRI Kakap-811, KM Marina Bay, KM Lohoraung, KPL Basarnas, KM Lokongbanua, KM Barcelona Lii dan KM Beacukai. 

Proses evakuasi ini dilakukan secara bertahap sejak 30 April hingga 2 Mei 2024. “Mudah-mudahan dalam tiga hari ini proses evakuasi ini bisa selesai,” tuturnya. 

Adapun lokasi pengungsian sementara bagi warga yang dievakuasi ini telah disiapkan oleh pemerintah di beberapa titik seperti Sentra Tumou Tou Manado, Sentra di Paal 4 UPT Kemensos, Bapelkes Malalayang, BLK Bitung, Pulau Siau, dan beberapa wilayah lain secara mandiri.

Kepala PVMBG, Hendra Gunawan, mengatakan secara historis Gunungapi Ruang ini sangat lazim mengeluarkan awan panas. Gunungapi berjenis stratovolcano ini juga tercatat mengalami rentetan erupsi yang berdampak langsung terhadap kehidupan maupun penghidupan manusia.

“Ternyata dari historisnya Gunung Ruang ini memang sangat lazim mengeluarkan awan panas. Jadi sudah tepat memang ini daerah berbahaya,” kata dia.

Menurut catatan, erupsi Gunungapi Ruang terjadi pada tahun 1808, 1810, 1840, 1856, 1870, 1871, 1874, 1889, 1904-1905, 1914, 1915, 1918, 1940, 1946, 1949, 2002 dan 2024. Bahkan Hendra mengatakan bahwa kejadian erupsi pada tahun 1871 juga memicu terjadinya gelombang tsunami dan memakan korban hingga 400 orang.

Atas dasar itu, pemerintah akan mengambil langkah permanen untuk memindahkan permukiman warga ke lokasi yang lebih aman, khususnya yang berada di Pulau Ruang, pulau utama di kaki Gunungapi Ruang.

Suharyanto pun menyebut BNPB akan membantu proses relokasi warga tersebut. Hal ini akan segera dibahas dalam Rapat Tingkat Menteri (RTM) bersama kementerian dan lembaga terkait.

Menurut dia, ada sebanyak 301 KK yang berasal dari dua desa di kaki Gunungapi Ruang yang menjadi prioritas utama dan harus direlokasi. Suharyanto pun meminta Pemkab Kepulauan Sitaro dan Pemprov Sulawesi Utara untuk segera menyiapkan dan menetapkan lahan yang aman dan kondusif.

Merespons hal tersebut, Gubernur Sulawesi Utara, Olly Dondokambey, mengklaim lahan relokasi untuk warga terdampak dari Pulau Gunung Ruang sudah disiapkan di Kab. Bolaang Mongondow Selatan. Saat ini lahan tersebut masih berstatus milik masyarakat, tetapi akan segera dibebaskan oleh pemerintah Provinsi Sulawesi Utara.[*]

Tempo.co