23 Juni 2024

batasnegeri.com

Membangun Indonesia dari Pinggiran

ilustrasi-BBC

Kesejahteraan Guru di Perbatasan Masih Harus Diperhatikan

BatasNegeri – Guru di perbatasan atau daerah tertinggal, terdepan dan terluar di Indonesia (3T) menjadi ujung tombak pendidikan. Akses dan prasarana yang minim bukan hanya kendala utama tapi juga kesejahteraan yang kurang memadai juga menjadi ancaman.

Seperti yang dialami oleh sejumlah guru sekolah dasar di Distrik Senggi, Kabupaten Keerom, Provinsi Papua. Mereka berada di tapal batas RI-Papua Nugini, namun tidak mendapat tunjangan kesejahteraan.

“Ada tunjangan kesejahteraan untuk daerah pedalaman dari pemerintah pusat ini tidak dapat,” ujar Kepala SD Negeri 1 Inpres Distrik Senggi, Warji ketika di konfirmasi dari Jayapura, Ahad (7/4/2019).

Dia menjelaskan, sebenarnya untuk Kabupaten Keerom, khususnya di Distrik Senggi itu termasuk wilayah tapal batas RI-PNG, namun ada beberapa tempat yang tidak mendapat tunjangan kesejahteraan.

Ia melanjutkan, untuk di Distrik Senggi, Distrik Yafi dan di Distrik Kesenar itu hanya satu distrik yang dapat tunjangan kesejahteraan yaitu di Distrik Yafi, semua sekolah mendapat tunjangan. Khusus di Distrik Senggi, ada beberapa sekolah yang tidak mendapat tunjangan kesejahteraan, termasuk sekolah yang dipimpinnya.

“Ada beberapa sekolah yang tidak dapat yakni SD Negeri Senggi, SD Nambla, dan SD Negeri Som juga tidak ada tunjangan,” katanya.

Dia mengemukakan, tunjangan itu tidak didapat karena ada beberapa faktor, pertama Pemerintah Kabupaten Keerom menilai Distrik Senggi bukan lagi daerah pedalaman padahal dari pemerintah pusat wilayah Senggi itu termasuk wilayah terpencil karena berada di daerah tapal batas RI-PNG.

Ia menambahkan, tunjangan itu pernah ada dan diterima dari pemerintah pusat langsung ke masing-masing guru namun sudah tidak ada lagi semenjak dipindahkan ke kas daerah Pemkab Keerom sejak 2015.

“Akses ke Senggi dari Kabupaten Keerom melalui jalan darat, namun jalannya belum terlalu baik. Perjalanan ke Senggi selama empat jam,” katanya.[*]

Sumber : antaranews.com