23 Juni 2024

batasnegeri.com

Membangun Indonesia dari Pinggiran

Perairan Natuna Diklaim China, di Sebatik Malaysia Geser Patok Batas

Seakan tak puas “mendapatkan” Pulau Simpadan dan Ligitan di Blok Ambalat melalui Mahkamah Internasional, Malaysia kini mengincar Pulau Sebatik, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

Dikutip GridHot.ID dari Antara, patok perbatasan Indonesia dengan Malaysia di di Desa Ajikuning, Pulau Sebatik, Kecamatan Sebatik Tengah Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, dilaporkan telah bergeser jauh.

Pulau Sebatik merupakan Pulau Terdepan dan Pulau Terluar di Indonesia. Pulau ini berada di sebelah timur laut Kalimantan. Secara administratif Pulau Sebatik merupakan bagian dari Provinsi Kalimantan Utara, Indonesia. Sementara bagian utara Pulau Sebatik merupakan wilayah Negara Bagian Sabah, Malaysia.

Asisten Intelijen Koarmatim II, Kolonel Laut Jatiar Sinaga di Nunukan, Rabu (20/3/2019) menyatakan, saat memasuki jalur sungai mulai dari patok perbatasan I di Desa Pancang, Kecamatan Sebatik Utara menuju patok III Desa Ajikuning ternyata tidak berada di titik koordinatnya.

Sesuai petunjuk yang dimiliki, patok perbatasan III di Desa Ajikuning tersebut seharusnya berdiri pada koordinat 4.10 derajat.

Namun faktanya, patok perbatasan yang berdekatan dengan Pos Pengamanan Perbatasan (pamtas) TNI AD itu berada satu kilo meter di dalam wilayah NKRI.

Jatiar Sinaga menyatakan, pada saat menyusuri sungai Desa Ajikuning itu sangat kaget karena dikabarkan masuk wilayah kedaulatan Malaysia.

Padahal, jika merunut pada titik koordinat yang sebenarnya patok perbatasan III tersebut berdiri di sebelah sungai itu.

Ia mengungkapkan, fakta yang ditemukan di lapangan soal patok perbatasan ini akan dilaporkan kepada pimpinan dan Pemerintah Indonesia.

Tentunya, bertujuan agar dapat diselesaikan bersama demi kedaulatan NKRI.

Sebelumnya, pada Juni 2017, Utusan Khusus Presiden (UKP) bidang Penetapan Batas Maritim (PBM) RI-Malaysia, Eddy Pratomo, mengatakan Pulau Sebatik terkenal sekali terutama dalam tugasnya berunding dengan Malaysia.

Eddy Pratomo mengatakan bahwa Indonesia sedang merancang garis laut terotorial Sebatik-Tawau.

Setelah 6 (enam) kali berunding dengan Malaysia, lanjut Eddy, pihaknya sudah mulai membuat garis-garis batas dengan Malaysia. Ia menyebutkan, ada beberapa segmen yang mulai dipahami kedua negara.

“Saya konsentrasi sekarang di (batas wilayah) Pulau Sebatik dan Tawau (Malaysia). Kami sedang merancang suatu ilustrasi klaim laut kita, bagaimana kita bisa mengamankan point-point terdekat kita dengan Malaysia,” kata Eddy dalam pertemuan dengan Bupati Nunukan Asmin Laura Hafid, di Pos Angkatan Laut, Sei Pancang, Pulau Sebatik, Kabupaten Nunukan, Selasa (13/6/2017) seperti dikutip GridHot.ID, dari Sekretariat Kabinet Republik Indonesia.[*]

tribunnews.com