21 Juni 2024

batasnegeri.com

Membangun Indonesia dari Pinggiran

ilustrasi - kabarbisnis.com

Kunjungan Turis Asing di Musim Covid-19 Terbanyak Asal Timor Leste

BatasNegeri – Badan Pusat Statistik (BPS) mengatakan jumlah wisatawan asing yang datang ke Indonesia pada April 2020 hanya 160.042 kunjungan, turun drastis dibanding tahun lalu karena dampak penyebaran Covid-19.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan sebagian besar turis berasal dari Timor Leste sebanyak 83,5 ribu atau 52,2 persen dari total kunjungan.

“Jumlah penumpang penerbangan internasional pada April 2020 tinggal 0,03 juta. Kalau dibandingkan dengan April 2019, penurunannya 98,3 persen. Sementara dengan bulan sebelumnya (Maret 2020), penurunan 95,35 persen,” kata Suhariyanto.

Kunjungan melalui jalur laut dan darat pun menurun Pada April 2020, kunjungan melalui jalur laut mencapai 29 persen. Jika dibandingkan dengan April 2019, Batam mengalami penurunan sebesar 99,27 persen. Sementara Tanjung Balai Karimun mengalami penurunan sebesar 99,94 persen. Namun, Tanjung Benoa mengalami peningkatan sebesar 1,89 persen.

“Dampak Covid-19 ke kunjungan wisman betul-betul luar biasa karena semua negara menerapkan protokol kesehatan yang harus dipatuhi. Kita perlu memikirkan trobosan baru supaya sektor ini kembali pulih ke depan,” ujar Suhariyanto.

Kunjungan wisman melalui jalur darat lewat jalur perbatasan Aruk, Entikong, dan Atambua pada April 2020 mencapai 70 persen.

Kendati disebutkan bahwa kunjungan dari Timor Leste terbilang cukup banyak dan bisa melalui jalur darat. Namun kedatangan dari jalur perbatasan Atambua mengalami penurunan 100 persen. Baik itu kedatangan pada Maret 2020 atau April 2019, keduanya sama-sama mengalami penurunan 100 persen.

Atambua adalah Ibu Kota Kabupaten Belu di Nusa Tenggara Timur (NTT). Kota tersebut memiliki jalur perbatasan antara Indonesia dan Timor Leste.

Sementara jalur perbatasan Entikong, jika dibandingkan dengan Maret 2020 penurunan hanya terjadi sebesar 99,40 persen. Sementara April 2019 sebesar 99,62 persen.

Bakal Ada Registrasi Online untuk Turis Untuk jalur perbatasan Aruk, penurunan sejak Maret 2020 adalah 97,82 persen dan April 2019 sebesar 97,61 persen.

“Kalau diakumulatifkan, kita masih tertolong dengan jumlah wisman pada bulan Januari karena ada Tahun Baru dan Imlek. Sehingga jumlah wisman masih normal,” kata Suhariyanto.

“Sejak Februari sudah kena (penurunan jumlah wisman). Penurunan tajam pada April. Kita bisa perkirakan apa yang terjadi pada Mei. Selama Januari – April, kalau dibandingkan dengan tahun lalu, mengalami penurunan sebesar 45,01 persen,” lanjutnya.[*]